Home / Artikel / Opini Hatkor! / HAMMERSONIC, Kapitalisme Didalam Musik Underground

HAMMERSONIC, Kapitalisme Didalam Musik Underground

KONTERKULTUR—Baru-baru ini scene underground Indonesia dihibur dengan kehadiran event underground terbesar di Indonesia yang bernama HAMMERSONIC. Aku nggak ngebayangin betapa besarnya event itu dan betapa ramai pengunjungnya, dari berbagai daerah. Orang-orang berbondong-bondong, ngeluarin banyak biaya, baik buat tiketnya yang mahal atau buat bayar biaya transportasi. Demi menonton band-band ‘underground’ BESAR yang sedang booming akhir-akhir ini.

Tentu kalau dilihat dari harga tiketnya dan pengeluaran lain yang perlu disiapin pasti nggak sedikit. Intinya jelas, event ini buat scenester yang berduit. Anak-anak metal, punk, hardcore, atau lainnya yang berasal dari kelas bawah jelas bukan disini tempatnya. Mereka tempatnya ada di event-event underground yang kelas bawah atau menengah di kota-kota mereka sendiri. Yang tiketnya lebih terjangkau. Kisaran 15 ribuan sampai 20 ribuan lah. Meski bagi sebagaian orang, tiket seharga itu masih terasa ‘agak mahal’. Masih mending sih, daripada harus 1 bulan nggak makan demi beli tiket HAMMERSONIC seharga 460 ribuan.

Aku sendiri agak kurang sreg sebenernya untuk menyebutkan istilah band ‘underground’ untuk event HAMMERSONIC ini. Karena jika kita lihat faktanya seperti itu, maka jelas HAMMERSONIC tidak lebih dari praktek kapitalisme di dunia Underground. Event yang cocok buat perbincangan dalam majalah remaja populer sekelas Hai dan Rolling Stone.

Di event ini, para pemilik modal yang sok peduli dengan scene underground datang dengan dalih menghidupkan musik underground, dengan cara membayar mahal band-band lokal dan internasional untuk bermain di konser bikinannya. Sedangkan yang dieksploitasi adalah penonton. Yaitu orang-orang yang rela membayar mahal untuk kesenangan sesaat karena menonton band pujaannya di panggung secara live.

Lalu siapa yang paling diuntungkan? Yang pasti bukan penonton. Jelas panitia-lah yang paling diuntungkan. Kedua, band-band ‘underground’ itu pun demikian.

Sejujurnya, sekali lagi, dimana sebenarnya letak kata underground ini disematkan? Dimana letak ‘bawah tanah’-nya? Dimana letak militansi untuk tetap bergerak dari bawah tanah tanpa kompromi dengan kapitalisme? Apakah karena band-band hardcore/ metal diluar negeri itu pada sold out semua??

Masih mau kah mereka manggung di studio-studio gigs yang didanai secara kolektif demi memajukan scene? Masih maukah mereka tidak dibayar untuk itu? Masih maukah mereka peduli dengan band-band kecil? Bukan su’udhon, tapi selama ini anggapanku benar soal ini, bahwa band underground yang mau muncul awal-awal ternyata hanya meminjam nama ‘underground’ saja sementara, kemudian setelah mereka terkenal mereka tidak lebih dari kepanjangan tangan kapitalisme. Atau bahkan mereka sendirilah para kapitalis itu sendiri? Kamu sendiri yang jawab.*[]

Oleh: Tukang Provokasi

 

Catatan: Artikel ini adalah kiriman dari seorang scenester sebagai opini pribadinya terhadap Hammersonic. Isi artikel ini bukanlah tanggungjawab situs KK.

146 comments

  1. Itu bukan underground tapi undercapitalism…

    • Gini lho nak
      underground itu bawah tanah. bawah tanah itu artinya nggak keliatan dari permukaan tanah. permukaan tanah itu industri mainstream pada umumnya. tapi bukan lantas karena kesenian ini di bawah tanah kemudian semua makan tanah dan bebatuan lainnya.
      pernah naik pesawat terbang gak dik? pesawat terbang yang bawa itu artis2 juga dibayar. Bis sewaan band-band lokal juga kudu diganti,. mereka punya anak isteri bapak ibu, mereka gak bisa nombok. jadi ya pake biaya dik. kalau nggak ada sponsor mungkin di atas 400 ribu tapi bisa jadi jutaan.
      Mahal? lha memang mahal dik. Kita pipis aza seribu dua ribu perak. pipis sambil boker lebih mahal lagi.
      stadion disewa, keamanan dibayar. Yang gratis adanya di alam imajinasi, Ngelamun aza dan bayangin Cannibal Corpse Live di …….. (isi sesuai dengan nama dusun dan RT RW mu).
      Aku nggak dateng ke Hammersonic, karena waktu nggak ada, tempat jauh. Tapi kalau deket dan memungkinkan, kurasa kubayar juga itu untuk datang. murah segitu dik. Memang 400 ribu buat beli mie ayam bisa sekian puluh mangkok, alah tapi sebotol SOMAN aza 210 ribu perak kok dik. Tau Soman nggak? googling deh.
      Tapi jangan kuwatir, band2 yang datang juga bisa dikatakan semua berasal dari kelas RT RW, baik Lamb of God maupun Death Vomit. Mereka brproses dan main gratisan seperti dalam alam idemu. Tapi ketika mereka harus bepergian jauh, harus dijamu, harus ditransportasi dengan baik semua ada konsekwensi biaya. Sayangnya kita bukan di Negeri Dongeng dimana Daun dan Ranting adalah alat pembayaran yang sah. Gitu lho.
      Salam maniz

      • chaoskecapsambaltomatterasi

        sorry salah tempat ngomen gw sebelumnya! .. wkwkwkwkwkw kwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk songong lu pade! persetan dengan artikel diatas.. gw yakin si yang megang konterkultur.com ini wawasannya luas, lu ajak dah diskusi terbuka kalo juga lu pade nyang sewot bisa imbangin..

    • Lo miskin sih, mangkanya kerja cari duit yg banyak. Biar gak kesian hidup lo.. Tiket 400 ribu aje dibilang kapitalis..

  2. Kapitalis kepala lu peyaang, kalau mau cara seperti itu lu balik taon 90an jgn berbicara di taon 2000an lu lahir taon brp tong ? dongo!

    • goblok.. oh jadi intinya lu udah nyerah ya? atau lu sendiri yg gk tau apa itu kapitalis …jadi dengan tahun 2000an ini lu anggap semuanya udah baik baik aja? gak ada lagi kebusukan yang mesti ditentang ?.. jadi lu memahami underground ,metal ato apalah segala tetek bengeknya hanya sebatas musik, hiburan buat seneng” doang?.. 😀 pola pikir seperti ini asli korban trend bangsat ,. hahahaha 😀

  3. Lu kira bikin acara gk pake dana.

  4. boycott hammersonic

    gue setuju bangetz.. dari awal kemunculannya hammersonic memang sampah .. apalagi majalah hai, rolling stone ato apalah ah taik lah dihuni oleh individu” yang memang telah sell out! sebelumnya…. mereka sok banget seolah olah ingin eksis dengan mengedukasi remaja labil dinegeri ini bahwa ini lho keren ini trend ini metal inilah corong kalian … shit …….. padahal kita hidup dalam keadaan yang disemrawut rawutkan oleh sistem sialan mau aja dilenakan sama acara tai semacam ini .. ditambah lagi oleh kekonyolan” oleh orang” yang katanya pioneer ah taik lah kau! HAMMERSONIC JAKARTA INTERNATIONAL METAL FESTIVAL asli KAPITALIS bangsat.. makan tuh UNDERGROUND! 😀 wkwkwkwkwkwkwwkwk wkwkwkwkwk..

    • hah mz teriak teriak sistem di dunia maya lu. haduh mz 🙁

      • teriak teriak sistem gmana? cemen banget pikiran lu tong.. model kayak begini nih apatis.. tipikal nelan mentah mentah apa yang ada.. tentang dunia maya itu terus kenapa? \ :v /……………………………….

        • akhmad alfan (Angrysons)

          dunia maya kan dibangun dengan sistem, kita semua bagian dari sistem. kalo ga mau jadi bagian dari sistem yang katanya sampah, mungkin bisa ke pulau tak berpenghunin dimana tidak ada masyarakat dan manusia lain. suami istri aja udah sistem. Into The Wild

    • JAngan-jangan elu yg KAPITALIS dapet duit dari pendaftaran band yang maen dapet duit dari tiket penonton terus ngebabuin Band yang mau maen dasar bangsat KAPITALIS…………..

    • nggak mampu beli tiket ya bro?

      • tiket buat apa :p ya mampulah
        masalahnya bukan kuat ato enggaknya beli tiket tapiiiiiiiiiii seberapa gobloknya kamu di goblokin :p

  5. Local untuk local bergerak militan di daerahnya, international ya beda lagi, kalau punya duit buat beli tiket nonton, kalo nggak ya udah, yutuban aja sanah, gitu aja ke rephoot.. :p

  6. penulis kok yakin sekali kalo band-band lokal yg maen di hammersonic it dibayar….

    • cumapengenngomen no offense

      ”penulis kok yakin sekali kalo band-band lokal yg maen di hammersonic it dibayar….” nah ini sepertinya menarik nih maaf nih mas/mbak? kalo ada infonya yg beginian boleh diterusin komenannya ..paparin disini dong lebih lanjut kalo emang ada yg gk dibayar? #janganbikinpenasarandong 😀

  7. setuju, biar gua baru di scene ini tapi artikel ini rasional, coba aja sponsor pasti ngasih duit gede, terus buat apa tiket masih mahal. Oh saya lupa eo sekarang cari uang hehe

  8. Pd Intinya duit duit & duit .. mnusia lupa akn sglanya hnya mngejar hawa nfsu dan knikmatan .. ga tau para metlhead yg abal” dwitnya gmpang di akalin biar klitan keren gtu gwe dh dteng di acaranya Hammersonic yg hrga tiketnya bolh di bilang mahal kren kn gwe bray .. hahaaa sal\m/ damai

  9. Hassssshhh … berisik !!!

  10. hahahahahahha!
    Belajar dulu baru bikin tulisan.
    Sumpah miris bacanya..

  11. asli goblok! Emang event hammersonic dadakan yak? Kok Komplen tiket mahal? kan dah jauh2 hari ada promonya! Ada promo line up bandnya, harga tiketnya juga ada.. Trus lu ngapain masih beli tiketnya DAN dateng DAN……. KOMPLEN!!??
    Bahkan katanya ada yg komplen karna lineupnya ga sesuai selera ( tapi masih dateng, BELI TIKET, dan KOMPLEN).. Ada jg orang tolol yg komplen tiket segitu gak dapet makan ( lu beli tiket konser apa VOUCHER MAKAN????)
    Ada juga yg melihat dari UMR, UMR cuma 2jt tp tiket konser mahal! Lah sapa yg MAKSA lu buat beli tiket n dateng guoblooookkkkkk!!

    Trus biar dikata UNDERGROUND BANGeuuuTtTtTt gimana caranya?? Bikin acara di rossi?? Lamb of god dibayar pake intisari 2 botol aja gitu?? Kalo iye, nah besok2 lu aje dah yg bikin acara!!

    Biar dikata UNDERGROUND banget musti bikin gigs2 kecil gituh?? Eh tolol.. Nih gw kasih tau ya.. Panitia GIGS KECIL itu juga UNTuNG nyet!!!
    Sewa tempat + alat 5juta. Registrasi band 200rb x 40 band = 8juta!!! UDAH UNTUNG 3 JUTA!! Trus masih jual tiket pula.. UNTuNG LAGIIIII!!!
    Makanya hampir tiap minggu gigs2 UNDERGROUND ada. Karna apa?? Ya karena MENGUNTUNGKAN!!! Goblok!!! Gak peduli yg dateng nonton tuh gigs underground pada eneg dari pagi ampe malem nontonin band bapuk amatir kelas kambing semua!!
    Ga usah sok paling underground paling scenester taik kucing lah. Gw najis bayar 10-15-20rb buat nonton gigs udik betisi band kancut semua, mending bayar mahal tapi dapet kualitas!! Tai kucing kapitalis2an! Kalo ente super idealis anti kapitalis, tinggal di goaa sono!! Jangan beli apa-apa!! Karena semua yg lo beli itu menguntungkan penjual!! Goblokkk

    • Gw najis bayar
      10-15-20rb buat nonton gigs udik betisi
      band kancut semua, mending bayar mahal
      tapi dapet kualitas!! Tai kucing
      kapitalis2an! Kalo ente super idealis anti
      kapitalis, tinggal di goaa sono!! Jangan beli
      apa-apa!! Karena semua yg lo beli itu
      menguntungkan penjual!! Goblokkk

      #hati-hati
      sya tdk mmprdulikan umpatan anda yg mncoba menjabarkan prbedaan soal harga/strata kemegahan event besar/kecil. itu urusan anda!
      jgn memandang idialis sesempit itu sampai anda menghakimi untuk mereka tinggal di goa!! itu sama saja anda mnghujat scane anderground yg msih bertahan dgn keyakinan u/ tdk smpai trlibat dgn event besar berkonten sponsor.
      manding bayar mahal dari pada nnton band2 kancut nah anda knp musti capek2 datang nnton? klo akirnya anda juga mengomplen? bedanya di mana? goblooook juga mas?????

      • “Gw najis bayar 10-15-20rb buat nonton gigs udik betisi band kancut semua, mending bayar mahal tapi dapet kualitas!!” –> kata-kata elu sombong banget? emang band elu kayak apa sih??
        Lu ngehina band kecil pake istilah “band kancut” itu menyinggung ratusan band lokal yang ada di negeri ini tauk! Lu pikir band yang sekarang udah terkenal itu dulunya nggak berawal dari band kecil??

        • Gigs kecil itu emang proses buat jadi band gede! Tapi kalo ga ada ‘gigs besar’ apa bisa band2 itu jd termotivasi? Jadiin motivasi ‘wah taun depan band gw musti bisa maen di hammersonic, javarockingland dll’. Gimana caranya? Ya bandnya musti bagus!! Maen yg keren!! Bikin album yg keren!! Emang mau muterrrr aje di gigs kecil itu?? Gw kalo punya band juga ogah!! Si kunyuj penulis artikel kan bandingin hammersonic ama gigs, ya bedalaaahhhhhhh!!!!!! Dan panitia gigs kecil itupun juga sama aja kapitalisnya!! Cari untung sebanyak2nya dari band yg register, makanya tiap minggu bikin gigs terus!! Kancut!!

          • tergantung niatnya sih mas percuma dong kalo buat acara gede intinya cuma buat nyari profit, kalo gigs2 kecil biasanya sih cuma ajang kumpul temen, itu pula dana nya kolektifan dari yg nonton panitia sama band :p

        • ah ratusan band tersinggung apa laah. Emang najis kok even 10 15 ribu. tetep aza bayar kan. Nyewa balai desa sama nyewa senayan sama aza bayarnya.

      • Goblog! Yg banding2in gigs sama festival kan artikel di atas!!! Gw ga pernah dateng ke gigs udik itu cong!! Lo tau yg namanya e-flyer gak? Atau yg biasa disebut pamflet? Itu pamflet tiap minggu ada aja gigs scene dengan tiket 10-15-20rb dengan band2 yg gak jelas! Nah karna gw punya otak, jd gw gak tertarik untuk dateng ke acara itu!! Nah yg goblognya di artikel di atas kan mirip2 kan ama kasus gw? Pamplet ada, harga tiket ada, eh tetep BELI, DATENG, dan KOMPLEN!! Itu goblog namanya!! Hammersonic gak pernah menamakan diri mereka event UNDERGROUND, tp si penulis artikel di atas yg bilang underground dan banding2in!! Guoblog!! Gak usah sok paling ngarti scene anti kapitalis dah.. Lo beli aer Aqua juga dah ngasih makan KAPITALIS tuh cong! Guoblog!!!

    • hahaha lamb of god dibayar pake intisari 2 botol!

    • lo tambah goblok lagi wkwk emang ada ya di dunia scene underground kek gini ? profiiiiiiit profiiiiit :v
      belajar sejarah dulu deh :p

  12. alaaaaaahhhhh opini lo basi. teriak-teriak D.I.Y lo? DI-E-WE iye ada. lo pikiri bikin acara ga pake duit? terus manggil band international ga pake biaya penerbangan mereka, izin, makan, penginapan dan blah bloh lain nya? lagu lama kaset rusak.

  13. semua hal pasti ada baik dan buruknya , sedikitnya kita bangga indonesia punya event musik internasional layaknya negara negara maju, meski pada kenyataan saya setuju dengan opini tidak semua orang bisa dateng, tapi dilain sisi banyak keuntungan kalo menurut saya , untuk musisi indonesia bisa belajar bagaimana menyajikan musik mereka untuk lebih baik yang membuat musisi indonesia kedepannya lebih baik dan tidak kalah dari musisi luar, untuk penonton sendiri setidaknya bisa merasakan menonton band internasional secara langsung bukan hanya melalui media internet meski imbas memang tidak semua bisa dateng, dan setau saya tidak semua eo cari uang, coba pikirkan biaya yang dikeluarkan untuk membawa band dari luar negri ke indonesia , dengan contoh jika diasumsikan suatu band mendapatkan fee bersih 100jt lalu biaya untuk transport,visa,lalu akomodasi selama di indonesia bernilai 200-300 juta , berarti untuk satu band perlu mengeluarkan 300-400 juta , bayangkan untuk beberapa band yang dibawa , lalu dari tempat , eo juga harus menyewa tempat yang bisa dibilang lumayan , terus sempat bahas kan ada sponsor ? dana sponsor setau saya terbatas , logikanya ketika kita mengajukan proposal senilai sekian tidak jarang dana yang didapatkan justru dibawah dari proposal yang kita ajukan, lantas siapa yang menalangi dana itu ? , terkadang ada pertanyaan “berapa besar eo menerima keuntungan, dari tiket , penyewaan booth merch bahkan makanan ?” saya kira tidak terlalu besar juga meski itu besar yah anggaplah rezeki Tuhan untuk mereka, maaf sebelumnya atas komentar dari orang awam ini

  14. Kalo iri nggak bisa nonton konser HS ngomong aja jon! Nggak usah kayak gini! Pake kapitalis-kapitalis segala! Pala lu tuh kapitalis! Bangsat!

    • Gausah ngatain doi yang buat artikel lah, gua setuju Ama hs, gua seneng LOG ke indo, tapi jangan nge-judge doi asal ngomong juga, karena metal itu banyak tentang pemberontakan dan kontra dalam musiknya. Kalo cuma metal cengeng yang di denger ya gua wajarin sii

  15. Justru UG hancur karena postingan-postingan berak begini di dunia maya. Event gak cuma Hammersonic, masih banyak yang lain. Dengan gak nonton, atau gak main di HS bukan berarti lo gak Metal. Jadilah Metalheads yang berjiwa besar dan support semua hal dan pergerakan. Apalagi kalo pergerakan itu membawa kemajuan buat scene. Dengan adanya event skala internasional kan berarti Indonesia juga ikut di lirik negara lain. Gw ga pernah main di HS aja santai aja.
    Berak!

  16. KALAU MAU NONTON YA BELI AJA TIKETNYA… KALAU GAK PUNYA DUIT YA JANGAN NONTON… GITU AJA KOK SUSAH ?? KENAPA PROTES !!! DASAR ANJING !!! MAU KAYAK KI GENDENG PAMUNGKAS ?? DATANGIN BAND2 LUAR DENGAN HTM 25RIBU ? SUPAYA ORANG2 ALAY DAN SINTING DAN YANG KURANG PENDIDIKANNYA YANG MUDAH DI HASUT, YANG DATANG LALU DI CUCI OTAK SUPAYA RASIS SAMA SUKU CINA ??? DASAR BEGO !!! PAKE OTAK DONG !!!

  17. ditunggu acaranya min… yg datengin band lokal dan internasional dg tiket 15-20rbuan.. 😀

  18. Gua bingung yg dimaksud kapitalis didunia musik Indonesia, diluar negeri band2x kecil itu bisa maen di scene mana saja asal ada uangnya, kenapa begitu sebab uang itu perlu utk hidup andaikan mereka gratis dibayar itu harus ada tujuannya seperti misalkan utk donasi temennya yg sakit seperti contohnya Donation to Chuck Billy (waktu kena kangker tenggorokan) ada band2x besar yg main dan mereka di bayar gratis…..itu diluar, kalau didalam negeri di Indonesia, band2x lokal juga wajib di support kalau maen support-nya apa ? yah paling enga mereka maen minimal ongkos jalan harus dibiayai, emangnya jalan ke tmp scene jalan kaki, apalagi dari luar daerah, dibayar itu bagi gua lumrah kenapa ? karena sebagai bukti bahwa kita menghargai musik mereka, elu kira band2x underground kaya Black Flag, Cirlce Jerks, Charles Bronson, Judge, Metallica awal, Anthrax awal kaga dibayar waktu main begitu mula2x bandnya terbentuk? bacalah otobiography mereka biar nambah wawasanlu, biar terang benderang otaklu, mereka dibayar tapi kecil, hanya cukup utk ongkos saja tapi dibayar, kalau band2x indo underground setiap main tidak dibayar, emang dari mana uangnya ? dari orang tua ? kalau mampu, dari uang bekerjalu ? kalau belum berkeluarga, terus dari mana ngerampok ? mencuri ? merugikan orang banyak ? kriminal ? di Indonesia membuat band itu butuh pengorbanan tong, latihan aja harus bayar masa pas mau main di event tidak dibayar, keterlaluan banget EO-nya tidak menghormati jasanya, katrok iti EO-nya, kalau nyelenggarain acara bermodal dikit kenapa, kalau pas-pasan mending enga usah bikin acara, nyusahin band-band lokal aja, kalau kita suka sama bandnya, suka sama musiknya hargailah band-nya walaupun itu cuman sekedar ONGKOS, kalau EO-nya dapet uang dari tiket, terus pemain bandnya tidak dibayar berarti elu yang KAPITALIS, memperbudak orang tanpa di bayar artinya suruh bekerja sama elu tapi tidak dibayar, mendingan gua markir dapet duit ingat yang bermain di scene underground itu banyak yg sudah berkeluarga dan kebanyakan orang yg kaga mampu……….sekecil apapun pengorbanan mereka untuk bermusik hargailah mereka dengan uang yang ada supaya mereka tetap exist di dunia UNDERGROUND………

  19. hemm ini sekedar opini gue aja yah, jangan samakan acara berkelas internasional dengan giggs2 kecil didaerah, apa dengan main musik underground harus semuanya gratis ? band-band yang main di hammersonic itu bukan band sembarangan* band internasional yang main disitu band berkualitas, band lokal yang ngisi di situ juga diambil dari seleksi. oke kalo kita bahas masalah tiket mahal ? gue rasa harga segitu pas kok, liat dari penataan panggung, sound, kualitas band, tempat, tenaga kerja panitia yang profesional, itu semua impas. apalagi mesti ada biaya yang harus dikeluarin buat perizinan acara sebesar itu. beda sama giggs kecil yang bayar 10-15ribu dengan ruangan seadanya, sound seadanya, band nya entah siapa yang ngisi disitu. bukan ngeremehin giggs kecil ( ada harga ada kualitas ) kalo harga tiket mahal ? yah jangan beli terus nonton ! band sekelas lamb of god/mayhem emang mau main free di negara orang ? dia bawa sound man, alat-alat, crew, ongkos, penginapan apa semua bisa di bayar cuma pake kata underground ? mereka main disini pake persiapan, ngorbanin banyak waktu, tenaga dll. mau dapet tontonan yang berkualitas kok mau murah ? main metal itu kepuasan, tapi apa lu sama keluarga lu mau makan cuma pake kata kepuasan doang ? silakan tanyakan itu sama band yang ngisi disitu, yang jauh2 dateng dari luar negeri bawa nama besar dan kualitas mereka masing masing.
    no sara, cuma persepsi pribadi aja, maaf kalo ada salah kata.

    • belatungvscacing

      Setuju mas, lagipula hammersonic nggak ada bawa2 kata underground tuh hahaha

    • gua ga setuju kalau panitia HS kemaren bekerja dgn maksimal. kenapa?

      1. panitia ga nyiapin tong sampah di dalem, ato seganya di tiap depan warung. akibatnya, sampah nyerak di mana-mana. tentunya ini ga enak dipandang.

      2. gua pikir sounds kurang maksimal, terutama pada line-up sebelum earth mentas. baru sesudah itu sounds berubah drastis.

      3. balik lagi ke-1! menjijikan!!!

  20. > hammersonic di adakan tiap taun dan ada promonya jauh sebelumnya (jadi bisa nabung 6 bulan sebelum berangkat)
    > Mahal?? bagaimana dengan konser tunggal a7x, DT, metallica, dan konser tunggal lainnya. festival lebih murah bisa liat 400rb bisa lihat puluhan band dari yg baru sama yg legend lokal dan indonesia.
    Lalu siapa yang paling diuntungkan? Yang pasti bukan penonton. tetep jelas penonton yang di untungkan bisa melihat secara murah band luar negri yang belum pernah ke indonesia (seperti epica,obituary,cradle,mayhem,LOG,warbringer,cannibal, nile dll.
    > dari judul eventnya sudah ketauhan ‘international metal festival’ pemikiran mimin ini seperti konser tunggal band bule di jadikan satu di sebuah event biar lebih murah. Masih mau kah mereka manggung di studio-studio gigs yang didanai secara kolektif demi memajukan scene? lahh band lokalnya lihat dulu lah masih pada mau semuanya main di acara2 daerah.
    > Dimana letak ‘bawah tanah’-nya? coba bisa cek event soundwave, wacken, rock in rio, download fest dll event luar negri (emang acara underground, lebih mahal broo), jgn samakan dgn event luar negri?? lah ya kita harus belajr dari sana juga biar bisa di contoh juga.
    > sewa venue, petugas kebersihan, sewa panggung, sewa sound, sewa stand, bayar ke amanan, sewa perawatan, sewa hotel, makan crew, panitia dan band, belum band minta ini itu.

  21. Galang Wegik Benggolo

    Jadi gini menurut gue ya , istilah kapitalis di underground sudah layak dan patut di sandingkan dengan acara seperti hamersonik kemaren , karena emang ujung ujung nya mencari profit untuk personal person aja. Nah kalo ingin bener bener underground saran saya JANGAN DATANG KE ACARA yang ujung ujung nya tiket mahal , Jauh dari tempat kalian , dan untuk profit pribadi aja . Masih banyak acara underground yang berkualitas selain band besar sekelas Luar negeri yang di lihat jangan hanya musikalitas saja tapi visi misi bermusik juga kontribusi ke masyrakat bahkan ke dirimu sendiri lah yang paling penting Underground seperti itulah yang pantas kalian puja dan dijadikan idola bukan sekelas memberi musik , style , pesta semalam ,dan kemahalan tiket

    • hatkor meme endonesa

      SEPUAKUAT!!!

    • tau sendiri lah mas tipikal anak metal (yang katanya) .. kebanyakan mah yang terjun ke dunia metal awalnya cuma tertarik dengan ke sok cadasannya doang…….. apalagi generasi metal terkini #tsahh 😀 mana ngerti apa itu kapitalis..

  22. underground666NGETZZZZ

    gausah sok2 ngomong anti kapitalis, lo aja nih website masih berbayar ko, masih pake internet. Kalo kaga suka sama harga tiket + line up hammersonic, ya simple kaga usah nonton. belajar mandi dulu sana.
    coba beberin definisi UNDERGROUND menurut lo? plizzz

    paling lucu ada kalimat ini nih “Catatan: Artikel ini adalah kiriman dari seorang scenester sebagai opini pribadinya terhadap Hammersonic. Isi artikel ini bukanlah tanggungjawab situs KK.”

  23. Saya pikir tulisan ini terlalu sempit pemikirannya, pertama: tidak semua EO itu profit dalam menjalankan event dan bisnisnya, masih inget tragedi Locstock di Jogja beberapa tahun yang lalu? EO sampai bunuh diri karena tidak bisa menutup pengeluaran konser, dan masih banyak lagi contoh EO yang bangkrut karena memiliki hutang yang menumpuk dalam menyelenggarakan sebuah pertunjukan musik. Kamu mungkin sebagai penonton tidak melihat hal yang seperti ini.

    Kedua, bukan berarti band yang bermain di event besar itu dikatakan kapitalis. Movement bisa dilakukan dengan berbagai cara, tidak harus dengan bermusik di acara sekelas gig! Kalau kamu melihat kebelakang, band-band era 70-80an dan band-band besar di Indonesia meskipun band indie bermulanya dari mana? tentunya dari acara sekelas gig dan skena musik dimana mereka berada.

    Ketiga: Setiap media besar tentu sudah memiliki proses bisnis didalamnya, tentu konten yang diangkat disesuaikan dengan tujuan utama media itu sendiri. Oleh karena itu kenapa ada yang namanya newsletter dan zine dikalangan scene bawah tanah. Mereka membuat movement sendiri untuk propaganda scene nya, dan itu tidak berbentuk pertunjukan musik!

    Terakhir, penulis tentu punya band idola yang sudah bertaraf internasional. Coba dipikirkan, jika band tersebut datang ke Indonesia, apakah kamu akan datang menontonnya dengan membeli tiket masuk? Kita kembali lagi ke belakang, saat konser Metallica di GBK. Sampai ada yang namanya gerakan #DEMIMETALLICA di twitter. Itu gunanya apa? Masih mau ngomong soal kapitalisme?

  24. BASI. underground – non underground, mainstream – non mainstream.. MOVE ON!

    kalau memang nggak suka ya nggak usah datang. kelar. coba lo organisir teman-teman lo dan bikin event festival sendiri dengan catatan: tanpa sponsor, semua band dibayar layak biar pemain band nggak merugi melulu, dan tiket bikin murah. KANTONG LO JEBOL. tuh yang pada aktif di scene DIY kayak Rossi nggak banyak omong. bikin ya bikin saja. jujur, gue pengen lihat elo-elo yang pada teriak teriak anti mainstream/underground ini bikin festival internasional yang skalanya lebih kecil tapi rapih dan semua pihak tidak merugi secara finansial dan senang. gue tantang deh semua pada mampu nggak.

    gue ngeliatnya Hammersonic itu tentang musik METAL. bukan soal underground atau bukan. musik metal nggak harus underground, bebas saja. ada yang underground ada yang mainstream. ada band kayak Black Witchery, ada band kayak Lamb of God. ada band kayak Iakksakkath, ada band kayak Iron Maiden. kenapa pusing?

    ngewe gih.

    belajar main band dulu yang bener. belajar bikin event dulu yang bener.

    • Hahaha itu yg biasa bikin acara di rossi juga kalo ngundang artis lokalnya pake ngemis2 “bang.. Kita acara kecil tanpa sponsor, paling bisa kasih abang 500rb aja buat ongkos” <~ coba dibayangin band 'artis' lokal yg punya kru/soundmand bawa alat dll bisa dibayar pake 500rb? Band mau maen dimana aja mau di dalem selokan jg pasti mau aja. Asal kualitas si band bisa terjaga dengan alat yg cukup. Kalo panitia gak sanggup nyediain alat, ya si band bakal bawa alatnya(ampli misalnya) bahkan mixernya sendiri. Dan apakah cukup dengan 500rb doang? Kagak!!
      Si panitia UNTUNG banyak karna eventnya RAME berkat artis lokalnya… Tp artisnya cuma dibayar 500rb! Hahah.. Makan tuh 'gigs kecil underground scenester blablabla was wes wos'

  25. Saya mau komen.. Tp argumen penulis lemah sekali, ga perlu saya yg komen utk membalas argumen kapitalis tai kucing.. Biarin otak anda yg berpikir sendiri salah atau benar tulisan anda..

    Untuk teman2 Konterkultur, sorry to say.. Harusnya opini sampah kaya gini ga pantas masuk website teman2 semua..

    Cheers! *beer*

  26. HEH SIAPAPUN LOE YANG BIKIN BLOG INI. SARAN SAYA HAPUS SELURUH KONTEN BLOG LOE. UNEG UNEG LOE CUMA JADI SAMPAH BUSUK YANG BUAT ORANG LAIN MUAK DAN MEMUNTAHKAN KELUH KESAH DAN MENULARI PERUT ORANG LAIN UNTUK MEMUNTAHKAN KOMEN YANG LEBIH BUSUK.

  27. bukan anak metal hehe

    Mungkin penulis selain koar koar kapitalisme atau apalah itu penulis perlu juga belajar tentang nilai suatu barang atau kejadian atau acara macem hammersonic. Jangan hanya liat dari sisi duit, liat juga dari sisi line up band, kualitas sondsystem, tata panggung. Dari yang diberikan HS gue malah mikir kayak gitu harganya harusnya sekitaran 700 apa 800. bahkan kalo pake sistem pembagian kelas macem kelas 1 sama vip yang vip bisa saja diatas sejuta.
    HS pertama gue dateng. tiket presale pekgo apa ya. Dengan kualitas band yang kayak gitu gue udah anggep itu murah banget. Bandingin aja kalo mereka konser solo. tambah susah lu nabung. Bandingin juga sama band britpop. rata2 pada diatas 500 semua.
    Jadilah anak undergron yang pinter, bisa menilai sesuatu. Jangan hanya nilai dari harga. Kalo lu emang pingin dateng ya nabung. gue dulu pernah dateng pas blur (band inggris). tix presale 650. habis itu sebulan gue ngirit. anggaran makan sehari 10ribu doang. hhe
    Cheers !

  28. tanpa gue balas artikel ini. udah banyak yg ngewakilin ternyata.
    sedikit untuk hammersonic. besok besok kalo bikin event,makanan sama minuman ga usah di razia segala. banyak temen temen yg rela ngumpulin duit buat nonton (termasuk gue demi warbringer hahah),mereka bawa duit pas pasan. 10.000 buat air mineral sebotol sedang. sebotol doang buat joget joget seharian mah kurang. kalo soal makan masih bisa ditahan lah,kalo minum? onta aja perlu minum.
    10x minum udah cepe. itu bisa buat bensin motor gue bolak balik dari rumah ke senayan.

    soal tiket dan kapitalis mah gw kontra sama artikel ini. berak aja bayar.

  29. Bukannya acara hammersonic ada link streaming live buat yg ga bisa datang langsung? Jadi semua bisa menikmati acara hammersonic secara cuma cuma kan.

  30. Panitia memberikan informasi jauh2 hari sekitar 5 bulan sebelum agar segera menabung, Panitia juga memberikan Harga Pre-sale seharga Rp. 285.000,- 1 bulan sebelum hari H juga sudah diberikan kemudahan oleh Panitia. Kalo gak berusaha menabung yah jangan nonton…. simple

  31. Debat kusir ya ini?buntu

  32. Bro buat yg nulis, umur kamu berapa? Sudah kerja belum? Kamu ngeblog pake internet kan? Ga pake bulu angsa ditulis dibatu kan? Ngomongin kapitalis, ente jg ikut berperan sebenernya.. setahun berapa kamu bayar website KonterKultur maz? kamu bikin website di internet/google, terus kamu pikir yg dpt duit tukang gemblong di madiun gitu? Kaga! Yg dpt duit tuh ya jelas bule disana. Kalo ente mau sok antikapitalis buat tuh zine2 trs difotokopi trs disebar diperempatan! That’s more cool.. ga teriak2 anti kapitalis tp ngeblog nye di internet begini!
    Gue rasa sih yg nulis kecewa karna nyesel ga ntn hammersonic yg rame banget kemaren. Uhh keren konsernya lamb of god sama the faceless brohhh, Hahaha. Kalo gabisa beli tiketnya jgn ngomel2 begini atuhhh jablud!
    Nih ya sekedar klarifikasi utk gigs2 kecil didaerah2 jg ada untungnya, ya walaupun sedikit. Ya sudah deh, capek kaloo ngmg sama orang macem bebal penuh kesumat begini..
    Ada dua hal yg ga habis kalo dibicarakan didunia ini, yaitu: 1. Alam semesta, and 2. Kebodohan manusia. Byebye
    #Nowplaying Cita citata – Laid to Rest
    Last words, TALK IS A CHEAP BOY, I FUCK OFF!

  33. curiga yang ngasih opini ini antek-antek ki gendeng yang ngadain festival tiket murah tapi menyebar rasisme, hmmmm suspicious~

    people are people, fuck racism!

    • Iya. Namanya Jason H

      • hmmmm curiga nomor 2, website nyari traffic dengan mempublikasi tulisan-tulisan provokatif. Karena kita mudah terpancing dengan tulisan-tulisan provokatif semacam ini. hahahahah. hmmm suspicious mz~~ :))))

        • Hahaha iya betul. Tp si jason itu emang dr selesai hammersonic udah ngoceh2 gak karuan di fb. Berhubung ane ga ada fb eh kebetulan dibawa kemari, Yaudeh ane ngoceh dimari dah! Haha

  34. Pada intinya kita semua berdoa aja, semoga penghasilan kita bertambah. Rupiah terus menguat biar biaya tiket yang tadinya keliatan mahal bisa terbayarkan. Udah lah kawan-kawan, ga usah berdebat. Debat itu tiada gunanya.

  35. Mas mas yang ganteng
    Hammersonic itu udah ada dari tahun 2012,
    Hammersonic udah jadi acara rutin tahunan yang bagi sebagian orang wajib untuk didatangi, bahkan ada juga yang bilang itu ibadah haji nya para metalhead
    Gue rasa ga ada alesan tiket mahal kalo lo bisa nabung dari awalawal, bulsyit rasanya kalo lo rela ga makan sebulan demi beli tiket hammersonic !
    Kalo lo mau nonton ya lo nabung dari awalawal, kalo toh lineUp nya ga sesuai sama apa yang lo pengen ya lo ga usah nonton ! Toh duitnya utuh ? Ruginya dimana ?
    Kapitalis ?
    Lo pikir yang bikin acara itu ga pake tukang ? Panggueng dibangun sama siapa ? Sampah dibersihin sama siapa ?
    Ga usahk icara soal kapitalis kalo ga ga paham sistem nya bikin event itu seperti apaa
    Lucu deh, ada yah orang kaya lo

  36. Kalo ni acara konsepnya diy pantes aja tiket mau 2 jt juga, tapi kan ada sponsor ini, dibantuin itu, anti kapitalis bukan berarti harus diem di goa 🙂

  37. arianjingtigabelang

    walaupun mungkin disini gk terlalu make a sense dengan namanya konter kultur karena cenderung cari aman : ”Artikel ini adalah kiriman dari seorang scenester sebagai opini pribadinya terhadap Hammersonic. Isi artikel ini bukanlah tanggungjawab situs KK”. tapi di posting juga disini.. oke gw ngeliat mungkin ini sengaja ditampilkan disitus kampret ini .. bahwa mungkin si admin ingin memberikan sudut pandang yang lain dalam kacamata abg abg yang sok sok gembar gembor ikutan tereksploitasi trend (gk semuanya), bahwa hegemoni musik cadas atao apalah itu bukan hanya yang seperti mereka lihat ada di hammersonic yang gak beda dengan budaya pop glamour mainstream hedonis :v .. tapi yeah keliatannya penulis sepertinya berasal dari scene punk nih yang cenderung lebih galak terhadap hal” yg berbau kapitalis 😀 …………

  38. Eh..tp cba deh visit artikel2 lain di web ini.isi’a ckup lugas.bnyak info2 yg mnarik,mulai dri musik,tokoh,sejarah,khidupan sampai agama. Maaf klo soal Hammer sonic sh aye no komen. Ga ngerti Metal soal’a *tiw

  39. Kalo gak suka ya jangan nonton, gitu aja kok repot. Aku suka nonton gigs2 lokal, sama aja panitianya jg cari untung, sound ala kadarnya, band yg tampil malah bayar. Kalo pengen tiket agak murah beli presale 300rb. Bandnya 34, jadi 1 band kita bayar 9rban. Didalem bli makan minum paling irit 50rb, no problem demi band idola. Kapan lg bisa nonton terrorizer, mayhem, lamb of god. Jangan sok anti kapitalis lah, karena waktu kita dilahirkan aja sudah pake produk2 kapitalis.

  40. Artikel SAMPAH dengan nara sumber otak masih SD..

  41. band-nya yg kapitalis atau eventnya? skrg kalo ngedatengin band2 sekelas Lamb of god ke Indonesia cukup dengan budget 2.000.000 ( dua juta rupiah ) mungkin tiket juga gakan seharga Rp.480.000,- IQ ?

    • yang mau nonton ya nonton , ya ngak ya ngak .. ini relita aja …semua ga ada yg gratis ( klo ada juga dikit ) bikin acara kecil secara kolekan juga harus mikirin untung rugi ,ketika lagi nampung band yang lagi tur, karena kelebihan duit acara bisa buat bayarin band yang lagi tur , nambahin ongkos band , apa lagi band nya lagi ngidam macam macam ( maksud nya lagi mau makan martabak padahal kan udah dibayarin makan nasi goreng ) .. nah duit ini datang nya dari mana ??? pasti dari tiket dan kolekan ( kurangi sewa alat , tempat , uang preman dll ) … susahnya ada pula yg minta masuk gratis dengan embel2 apalah … jadi mana nih equaliti nya ?? gmn disaat narik band dari luar ? ga jauh2 neh narik band dari jakarta ke sumatra aja ( nyebrang pulau ).. pasti akomodasi nya dihitung … pasti ga kuat,ga cukup dari kolekan 15 band yg maksimal cuma 150rb/band dengan durasi 15 menit trus dengan tiket cuma 10 -15 rb .. jalan altenatif kolekan sampingan dari yg ngurus atau minta supporting toko/distro temen … trus apa sih beda nya jika acara skala hammersonic , obscene exteme ??? sama aja …. perbedaan profit dan benefit itu tipis .. jika berbicara profit muncul kata kapitalis dan jika berbicara benefit itu underground … ah sudah lah…ini kembali kesudut pandang masing masing aja .. karna underground ga ada manual book nya

  42. Sory buat penulisnya sebelumnya,ni jg pendapat pribadi gw..bhineka tunggal ika pokoknya deh….
    Buat gw sih bodo amat,mo kapitalis kei,mo kapitalus kek…lu suka,lu tinggal beli tiket,trus nonton..lu ga suka,g ush beli,g ush nonton…biaya produksi buat event sebesar itu jg g sedikit,jd buat gw wajar aja sih kl tiketnya hrs agak mahal..gw suka band ny,gw nabung jauh2 hari,gw beli tiketnya,gw brangkat nonton..kmrn gw ga suka,ya gw ga brangkat walopun udh nabung jauh2 hari..intinya balik ke kita nya aja deh,mo nonton mo engga,mo anggep kapitalis mo engga,jangan menhakimi orang lain…simpel..

  43. menjadi metalheads itu sangatlah mahal karena passion tidak bisa dibeli dan itu adalah konsekuensi dengan hobby yang mahal.kalau support ya beli tiket atau beli merchandise yang original. dan jika tidak ada uang sebaiknya diam.

  44. Kok yang diuntungkan cuma panitia dan pihak band doang?
    penonton jelas diuntungkanlah! panitia udah susah-susah kontak band luar buat main di indonesia..
    daripada lu pergi ke amerika demi nonton lamb of god, makanya Hammersonic itu sebagai salah-satu media metalhead di indonesia buat nonton band luar kesayangannya!

    terus dengan harga tiket 460rb, yap itu memang lumayan mahal. tapi lihat dong band-band yang main, mereka punya reputasi, lagu yg bagus dan buat penonton pasti gk bakal rugi kalo bayar segitu tod!

    Umpamain aja lu punya band udah terkenal, bolak-balik keluar negeri terus band lu ditawarin main gratis dengan list lagu yg banyak. lu mau emang?

    panitia juga gk maksa penonton beli tiketkan?
    kalo lu ada duit terus minat ya beli, kalo gk ada duit ya udah. mereka gk maksa..

  45. duit kill yourself

    tipikal otak otak komersil ngomen..
    profit profit profit,setan!

    • Yakin sama ideologi anti-kapitalisme lo?

      sampe ketemu yah 10 – 15 tahun lagi, kalo lo masih megang itu ideologi gue salut, rela gue jadi pengikut lo, hahaha

  46. duit kill yourself

    smash sponsor shit show!

  47. hahahaha bodo amat kapitalis2an, emang lu pikir buat datangin band2 luar gak butuh biaya? Trus mereka mau lu kasi tidur dimana ? Di panggung? lu mau kasi makan apa ? Daun ? lu datangin pake apa ? Becak ? gak kan, makanya mereka minta tiket mahal buat datangin mereka
    Yang di datangin Besar men bukan band2 dalam negeri. Internasional men. Liat aja kayak acara2 Hellprint ama BandungBerisik memang sesuai tiketnya segitu.

  48. gua pikir kurang tepat nyematin kata kapitalis pada judul dgn isi yg begituan. tapi ya itu terserah penulis aja. bebas berak! pantat2 elu ini. cuman, bukankah lebih pas dibilang industri? ato komodifikasi trend. klo udh ngindustri, dia pan butuh market, dana, transport, akomodasi, dll, dll. lalu apa yg salah dgn industri? (elu cari tauk sendirilah) yah, klo menurut gua mah ga ada yg salah dgn itu, kok, sebagaimana tulisan ini. tapi yang jadi masalah titik berangkat penulis yang mencoba ngritik gelaran HS dgn argumen kapitalisme. sekali lagi, penulis ga salah, ini hanya soal persepsi yg mesti diperlebar yang ga selebar daun kelor.

  49. Salut untuk konter kuktur yang masih peduli dengan isu isu seperti ini.
    Panjang umur pembangkang !
    Tapi sepertinya ada sedikit kesalahan, sehingga banyak komentar komentar miring mengenai isu yang anda angkat ini.
    Menurut saya kurang tepat bila anda mengangkat isu kapitalis di kancah per metal an.
    Mungkin akan lebih tepat bila isu kapitalis di diskusikan di kancah punk/hc.
    Meskipun ada namun sangat sedikit metalhead yang bermusik karena bentuk protes/berpolitik.
    Metalhead itu seniman, mereka bermusik ya karena sebatas untuk menikmati musik itu saja.
    metal against racism? Hehe
    Rasis macam apa yang dilawan el diablo , magnum filter, dan teman temannya? Hehe
    Jarang sekali terdengar kasus rasial di kancah per metal an.
    Kembali ke masalah isu kapitalis,
    Menurut saya pribadi kapitalis, gigs with sponsor, sell out band, major label, merchendise dengan harga yang spektakuler sudah sangat biasa di lingkup metal.
    Sejak awal memang tidak ada manifesto metalhead yang mengatakan sponsor/kapitalis/media mainstream adalah tabu.
    Jadi sepertinya akan sia sia bila mendiskusikan maslah kapitalis ini dengan lingkup yang kurang tepat.
    Karena kapitalis tidak se sepele masalah mahalnya keuangan untuk menyaksikan band idola ataupun harga air mineral 10ribu , bir 30ribu dan 50ribu, nasi goreng 25ribu juga sederet harga spektakuler lainya.
    Saya berharap konter kultur sering sering mengangkat isu isu seperti ini, juga isu isu perlawanan sejenisnya.
    Tentu saja dengan lingkup dan tujuan yang lebih tepat. Hehe

    -HAIL

    • emang band inggris macam Napalm death , extreme noise terror itu ga dari scene metal yah , atau band thrash macam hirax gmn , soal harga minum , bir dll didalam itu situasional, cuba nonton bola deh di stadiun brapa sih harga minuman pasti juga naik .. klo ngemat bawa sendiri air minum nya .. apa kapitalis cuma kosumsi hc/punx .. oke bagaimana cerita band sekelas Chumbawamba yg dimotori oleh alice nutter yg notabene seorang anarcho , album nya dirilis oleh virgin record , top of the world jadi soundtrack piala dunia .. bagaimana dengan RATM dengan Zack de la rocha .. dan sejak awal juga tidak ada manifesto punk/hc bahwa sponsor / kapitalis/ media mainstream adalah tabu ,klo ada mana? siapa yg ngeluarin ?
      sex pilstols pun adalah produk promosi nya malcom untuk dongkrak Toko nya, apakah semua band punk/hc sanggup dengan gaya steve ignorance CRASS ” klo kamu baju CRASS , saya kasih master nya kamu sablon sendiri , sejati nya CRASS tidak jual merchendise “

      • HAMMERSONIC kemaren gak boleh bawa minum dari luar gan !

        • ini maksud nya mensiasati .. sama aja kaya nonton bola di stadion ga boleh bawa minum botolan .. yaa solusi nya pake kantong ( air nya masiukin kantong pastik kaya gula kiloan )…. repot ???? ya balik ke pribadi nya .. mau hemat/ murah ya mesti repot ato usaha

  50. Tak selamanya kapitalisme benar
    Tak selamanya komunisme juga benar
    Tak selamanya juga salah..
    Berdirilah di tengah2 isme isme mu itu niscaya akan memunculkan hasil yang objektif, katakan yang hak adalah hak yang bathil adalah bathil

    Panjang umur pembangkang!! Hahaha

  51. keren, lanjutkan dengan berita – brita semacam ini. biar MELEK

  52. Penulis ini mungkin bikin tulisan ini karena ngelihat yang manggung di event ini nggak cuma band metal aja, tapi band hardcore juga. roots-nya hardcore kan sama dengan punk, yaitu anti-kapitalisme. Kalau manggung di event gedhe dan dibayar mahal tapi sama band itu dipakai untuk aksi-aksi perlawanan yang lain sih nggak masalah. Tapi benarkah diantara yang manggung kemarin ada yang melakukan itu??

    Kedua, liat aja, event itu bener-bener jadi kepanjangan dari hal-hal negatif lainnya. selain kapitalis, juga perusahaan2 alkohol bule yang sengaja mau merusak moral bangsa Indonesia. Kalo nggak salah sponsornya Carlsberg kan? Tuh!

  53. Capitalism is Cannibalism

    “Inside the factory are wages for slavery,
    And every product at the end of the line
    And every sh*t flushed away in your private bog,
    Is a product of another persons slog.
    There maybe a little in front of your name,
    But everybodys sh*t still smells the same.” anthrax

  54. nowplaying: suckerhead- (mario) budak industri

  55. artikel bego, seperti biasa orang-orang kere yang ngga mampu nonton selalu bersembunyi dibalik kata “underground”

    tiket hammersonic mahal?? bego banget gw beli tiket pre-sale cuman 200 ribu rupiah gw dateng cuman mau liat Mayhem, Terrorizer, Warbringer & Lamb of God itu sama aja buat satu band gw bayar 50 ribu kaya gitu masih bilang kemahalan juga??? mereka itu band-band legenda tong band kelas dunia lo kira ngedatengin mereka ngga pake duit lo kira Mayhem mau dateng ke indonesia cuman dibayar pake nasi bungkus doang??

    yang nulis artikel orang Tolol … dasar kere lo pada gw tau orang-orang kaya lo yang biasanya dateng ke konser niat gratisan kalo ngga dapet malah ngerusuh

    • Ya, agan ini salah satu yang saya maksut dengan metalhead sesuai definisi yang saya sebutkan di komentar saya sebelumnya.
      Bersuara lantang, cadas, banyak uang, penikmat musik / seniman murni, dan tidak bermusik karena politik ataupun bentuk protes.
      HelllllYeeeeah tuan !!!
      Haha…

      -HAIL-

  56. haha sok anti kapitalis, gini aja deh sebutin satu band underground manca negara favorite lw, langsung lw coba undang itu band ke Indonesia lw bilang ke mereka ini acara underground tiketnya cuman ceban jadi lw cuman mampu bayar itu band Rp.500 ribu, nginep di rumah panitia makan seadanya & ongkos PP ngga lw tanggung kan underground. Kalo itu band sanggup dan mau dateng ke Indonesia selamat deh berarti itu band bener-bener underground tapi kalo itu band ngga mau dateng ke Indonesia silakan lw cap itu band kapitalis sekalian aja lw bakar tuh cd/kaset, t-shirt dan marchendise mereka kan lw anti kapitalis

    • Gorgoroth yang kabarnya akan manggung di acara KGP, terlepas dari itu acara rasis atau tidak, tapi buktinya bisa didatangkan dengan htm yang lebih murah dari harga sebotol bir.

      -HAIL-

      • KPG narik Gogoroth terus kasih tiket murah … pengen tau gw, itu gogoroth ditarik pasti dibayar kan kemari ga mungkin gratis paling kurang pesawat PP , penginapan , visa , diongkososi ama KGP ,itu baru 1 band bagaimana band yang lain ,nah duit nya KGP datang nya darimana yah ??? sponsor kah , jin kah … jika itu sponsor , sponsor yg bagaimanakah yang membuat acara nya KGP itu tetap “underground” atau anti kapitalis , jika dari Jin gw ga komen deh, jika kolekan … seneng banget cerita nya … apa acaranya ada indikasi profit ga ? sesuai yg dibicangkan temen2 yg anti diatas , apa benefit ??? sekarang pertanyaan ane apa sih acuan/panduan/manual book nya mengatakan ini ga boleh atau boleh atau barang ini bisa dikatakan produk kapilatis jadi ga boleh , gw masih inget aja dari zaman dulu HC kids yang nota bene seorang punk dari zaman Minor Threat ampe sekarang pada pake sepatu Nike ( salah satu produk yg seneng dibahas di profence existence setelah Mc donald ) ..

        • Kalo cuma masalah sepatu punk pun ada yg pake converse/vans, skinhead pake doc martens
          Bahkan hc kids yg nyeker pun juga ada. Haha

          • yup .. serentetan merek pun lahir …. apakah ada acuan untuk memakai atau tidak merek2 / produk tersebut ? atau yg mengatakan ini underground ini tidak underground , siapa mengeluarkan standar , acuan , hukum .. memvonis seorang anarko tidak boleh makan di McD , KFC .Sehingga membuat orang pada sibuk gotok gotokan mengatakan ini bener atau salah atau sudah sell out … paling kurang berlagak macam polisi underground .. mana etos do what you want jika semua dibatasi oleh sistem semu dari anti sistem yang menjadikan scene underground bak masyarakat konservatif .. bagi gw ini masalah take it or leave it ,beda sudut beda cara mandang nya dan semua budaya akan berevolusi dan ini bukan agama yg harus dibela sampe mati

      • KGP lo kira uangnya darimana? bisnis underground? uang halal? ilmu hitam? sulap? apa jadi kacungnya BIN atau siapapun politisi yang bisa sewa dia?

        rasis taik kucing.

  57. struktur teks tidak baik dan benar, opini tidak didukung fakta yang kuat dan referensi jelas menjadi lemah. pelajari kembali apa itu kapitalis, industrialis,sosialis dan lis lis lainnya. kita hidup di dunia yang tidak bisa lepas dari hal-hal tersebut diatas,silakan anda bebas beropini tapi sesuaikan dengan fakta yang jelas serta referensi yang baik. perbanyak membaca sehingga anda tidak bebas beropini tanpa tanggung jawab, karena kata-kata yang anda keluarkan harus dipertanggung jawabkan di muka umum. terimakasih

    • bencongtelahmati

      ”pelajari kembali apa itu kapitalis, industrialis,sosialis dan lis lis lainnya. kita hidup di dunia yang tidak bisa lepas dari hal-hal tersebut diatas” nah apa salahnya bermain kemungkinan mengelak selagi bisa untuk tidak terlalu telak dihantam sistem yg menghisap mencengkeram menindas.. respect dengan mereka yg tidak atau berusaha untuk tidak menelan mentah mentah..

    • Gk rugi lah honton hammersonic, yg perform band2 elit dgn skill berbobot, penonton pun puas. Ketimbang yg lokal2an wkwkwk makan tuh radang kelamin ”guikk guikk auuu” Goblokkk!!! Dimana2 gak ada yg gk butuh duit. Bahkan ada yg rela jadi babi ngepet demi duit

  58. berisik ah…
    SUPPORT !! itu doang inti nya, support mereka yang udah punya niat ngundang band2 itu buat kalian,kalo mereka minta apresiasi ya kasih apresiasi yg sebaik baiknya,baik itu keikhlasan kita ngeluarin duit buat tiket,ngormatin panitia & band, mabok ga rokes,ga coli di muka umum,dll…kalo bukan mereka panitia2 gigs besar/kecil emang lo mau repot2 ngurus ini itu?ada waktu?ada uang?SUPPORT ajalahhh….kalo kalian ga bisa support mereka sekarang,ya nanti kalo sempet…ga perlu ngiri terus jadi haters,kritikus,teriak2 tentang pendapat masing2 n nganggep paling bener, kata2 kasar, saling mendiskreditkan satu sama lain…trus apa beda nya kalian sama orang2 parlemen/pemerintahan/DPR itu..?? “perlawanan” harfiahnya itu melakukan sesuatu yang berlawanan, melakukan perlawanan thdp pemerintah bukan sekedar dengan kekerasan,sarkasme,dsb,,,kalo mereka bersikap kaya manusia ga terpelajar di gedung sana,ya kita bersikap berlawanan lah…bersikap lebih terhormat dari pada mereka,tapi tetap berbahaya dan bergaya…hahahaaa…maap kalo cerewet. tetep support kawan…

  59. sudahlah acaranya itu untuk penggemar metal bukan penggemar underground meskipun music metal bagian dari underground… tapi ga semua penggemar metalhead merasa bagian dari underground… ya gue mungkin bakal kalian bilang poser atau apapun terserah… tapi saya maniak musik metal (dan tetap dengerin juga genre lain) kalau band2 yg saya sukai ga perduli dari dalam atau luar negeri tampil di dekat sini saya akan usahakan datang berapapun biayanya….tapi kalau pada saatnya dan blm dapat duit ya sudah mengumpat dalam hati dan nyesel ga bisa nonton… skill dan kerja keras mereka untuk menjadi band besar pantas dihargai…

  60. ahahaha ! apaan ini :p
    sekali kapitalis ya kapitalis, sekali cari untung ya cari untunglah, repot amat
    emang orang orang indonesia itu ngga mau untung ya ? :p
    niatnya itu bukan ngundang band tapi cari untung, emang ngga rugi sih tapi kalian rela di bodohin ?
    yah pokoknya supoooortlah supoooort cari untung yang banyak biar bisa kaya panitianya, biar ngeksis :v

  61. Rameeeeee dan panassss

  62. Tenang…Kalem…Kuasai….Coba direnungin lg dr mana Subkultur “underground” itu lahir…kalian smp kiamat akan terus berdebat antara D.I.Y etics sm Modus2 Kapitalisme….Selamanya akan terus ada pro kontra…saat kapitalisme lenyam maka “underground”movement pun akan lenyap juga….Underground lahir karna gempuran membabi buta dari sistem kapitalisme.. kapitalisme sendirilah yg membidani lahirnya gerakan2 underground…jadi underground vs capitalism= Perang Tanpa Akhir yg sama2 tidak akan menghasilkan Pemenang….

  63. gambang suling

    arrtikel semacam ini udah basi untuk diperdebatkan.. . karna alasannya simpel karna sebuah hobi/ kesenangan gak bisa diukur dari uang bang apapun itu hobinya.. . persepsi simbiosis akan datang dari otak masing” individu… . ada pembeli juga ada penjual,,, terus kalo dipikir yg untung siapa? yg jual? dipikir sambil boker lah dulu,, , penjual gak cuma butuh makan sepiring,, , yg bedain cuma nasib peluang cari duit.. .

  64. kawat behel berkarat

    today corporate still sucks
    hammersonic fans go and eat the shit of your favorite metal musician!

    (don’t try this at yourself moron ye!) :p

  65. gua tau ni orang mana.. dia juga EO event metal

  66. sok anti kapitalis tapi jualan kaos ngambil untung juga nih admin.
    lu nulis gini di website. itu media mainstream juga oon

  67. Itu hobby mas mba , dr pd nonton justin geber atau one direction yg tiketnya jutaan rupiah LOL..!!

  68. ahhh brisik lo pada… nonton tinggal nonton, klo g mau keluar duit yg d rumah aja..
    Toh lo pada ribut dsini g ngefek apa2 k EO hammersonicnya.. NOOB

  69. Emang di mana letak kapitalismenya?
    Apakah penonton dari Indonesia langsung berganti ideologi setelah menonton HAMMERSONIC?

  70. intinya kalian semua influensenya ke band2 luar
    masak pecetus band underground orang indonesia
    kwkwkwkwkw tertawala
    paling juga yg nulis suka denger band luar juga untung2 mereka kasih live performance
    ini kehidupan bro jng di ambil pusing underground gak nya toh juga ramai2 aja sampai sekarang
    bukannya membela underground ato hammersonic
    kalian tanpa BULE apa bisa maen metal ato punk2 an
    apa bisa UNDERgroundnan
    itu adalah panggung hiburan cari nafkah
    kalian jangan jugde kapitalisme
    bukan saya sok tau ya
    kalian juga tau gak isi hati mereka
    gimana para POSER
    mikir atu kang
    kalo underground aja trus kapan kita makan ?? sama aja kalian juga kerja di sistem pemerintahan
    makanya jng asal judge

    jangan asal jugde kapitalis

  71. hari gini, topik membosankan ini muncul lagi. suka ya nonton, gak suka bikin event tandingan yang keren juga.

  72. gak usah deh sok peduli dengan sebulan kita makan apa, hebatnya lagi gua gak peduli dengan harga tiket dan scene ! peduli setanlah lu bilang kapitalis. emang lu ngecengin iphone atau hp model terbaru barang hidupmu di dokrtin pasar cina pula. apa itu namanya ? omongan kok cuma sebatas di tenggorokan.

  73. Hahahahaaaaaaaaaaaaaaaaaa lucu nih

  74. Duh, makanya indonesia gak maju, laaaini pemudanya kek gini. Masih pake hape samsung, pake motor honda, pake produk luar aja sok lawan kapitalis. Kamu aja masih pake produk buatan bangsa kapitalis. Ayolah, jangan dangkal dangkal. Perbanyak temen yg baik, aku tau kok yg nge-admin-in web ini orangnya wawasanya luar. Diskusi terbuka saja

  75. Aduuuh emang dasar orang miskin

  76. secara garis besarnya saya setuju dengan isi tulisan ini (HAMMERSONIC, Kapitalisme Didalam Musik Underground), gaya penulisannya yang menarik menurut saya hehe 😀 ! .

  77. ga usah pusing lo pada klo punya duit ya beli tiketnya, ga punya duit denger aj musiknya diluar wkwkwk…sama aja bisa menikmati dan support your music…….

  78. Mungkin yang di maksud kapitalis itu JeReeX

    Nyimak para intelek underground, semua benar dimata kalian ko 😂

  79. gaperlu jadi anti kapitalis tapi setidaknya meminimalisir aja udah cukup. gaperlu berteriak kalo belom mengamalkan dalam diri sendiri. tapi sharing satu sama lain lebih baik

  80. Artikel Cap Kapas…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*