Home / Artikel / Opini Hatkor! / Masak Sih? Di Punk Ada Senioritas?

Masak Sih? Di Punk Ada Senioritas?

KONTERKULTUR–“Udah kayak anak sekolah aja pake senioritas segala. Kagak malu lo?”

Ya awalnya sih gue nggak percaya. Masak, di Punk, komunitas dengan tingkat solidaritas yang amat tinggi, masih ada aja perilaku barbar kayak begitu? Ngehe banget nggak sih?

Katanya sama rata sama rasa. Berdiri sama tinggi, duduk sama rendah. Dan banyak lagi slogan-slogan egaliter yang muncul di kalangan Punk. Tapi kenapa? Kenapa? Kenapa? *nelen mic*

Awalnya sih temen gue tuh. Yang tergila-gila banget sama band-band Hardcore dan Punk lokal yang sekarang lagi naik daun. Nggak usah gue sebut lah ya namanya.

Gue tau, mereka band bagus. Gue akuin itu. Tapi dari cara temen gue nyeritain band idolanya itu, kok gue jadi laper kayak pengen makan orang. Dia ngebela-belain band Punk-nya itu kayak fans garis keras JKT 48.

Biasa aja keleus…

Iya, gue tau, band lo itu keren. Band lo itu cakep banget dandanannya. Apalagi lagu-lagunya. Gue ngerti itu. Tapi jadi fans tolong pinter dikit dong.

Apalagi kalo udah bawa-bawa kalimat “Band senior nih! Band lawas! Band ini abis ultah yang ke 1000 tahun lho! Band pionirnya Punk sedunia akherat!” Lah terus kenapa? Emang dia yang ndiriin Punk? Dia kan juga njiplak band-band luar. Band-band luar yang katanya pendiri Punk kan juga njiplak band-band sebelumnya. Terus hebat gitu? Ya nggak lah.

Bukannya gue ga sopan atau ga respek. Gue nghormatin mereka kok, karena lebih tua umurnya, bisa jadi lebih banyak makan asam garam. Itu adatnya orang timur. Tapi mereka kan juga manusia. Bisa salah juga. Apa emang gara-gara lo tua, berarti lo bener terus? Kan gak juga toh?

Gue ngeri mindset begini. Senioritas itu racun menurut gue. Bikin otak lo mandek gara-gara lo kudu ngikutin senior lo atau lo takut ngelangkahin senior lo. Bisa jadi, gara-gara begini Punk jadi ga kreatif lagi. Kekaguman berlebihan itu ga baik. Kebencian berlebihan itu juga ga baik. Gitu sih prinsip gue.

Udah lah. Band-band itu kan masa lalu. Mereka juga bentar lagi tewas. Lo kan masih muda? Saatnya lo yang ngambil alih. Nanti kalo band lo udah mulai mapan, lo kudu inget: lo ga bisa selamanya di atas. Ga usah maksa-maksa junior lo buat ngagumin diri lo. Meskipun jasa lo banyak di scene.

Band-band tua bagi gua cuma nostalgia. Kalo udah bukan masanya, dia akan tumpul dengan sendirinya. Karena zaman dia tumbuh dengan zaman sekarang, beda, beda banget! Supaya menjadi kesadaran bagi tiap orang kalo regenerasi itu penting untuk semua komunitas.

Tapi kalau emang benar di Punk masih ada senioritas hingga detik ini, mending gue pilih keluar. Nggak pake acara Punk-Punkan. Bodo amat!*[]

Oleh: Caca Marica Hey Ho

2 comments

  1. goodboy lowokwaru

    Hormati yang Tua, Sayangi yang Muda! 🙂

  2. Punk kencrung indonesia

    Keluar aja bro

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.