Home / Artikel / Celoteh Agen KK / Si Doel Anak Punk Sekolahan

Si Doel Anak Punk Sekolahan

KONTERKULTUR–Si Doel beneran anak punk. Dia udah lama banget ngepunk. Sekitar 6 bulanan sebelum dia daftar masuk kuliahan. Tiap hari kerjaan Si Doel ya ke kampus. Tapi dia cuma ambil SKS dikit. Biar bisa banyak nongkrong sama temen-temennya. Kadang di kantin, kadang di sekretariat Hima.

Kalo nongkrong, kerjaan Si Doel suka memprovokasi temen-temennya supaya ikut-ikutan ‘radikal’ kayak dia. Mulai ngasih tau triknya bolos kuliah lebih dari 3 kali tanpa ketahuan, sampai ngajakin demo kalo ada Hari Buruh. Nggak ketinggalan, Si Doel juga suka minjem-minjemkan buku ke temen-temennya sambil cerita heboh soal buku itu. Padahal sebenernya itu juga bukan buku-buku miliknya sendiri. Dia juga minjem temen-temen punk-nya yang lebih senior, tapi belom dibalik-balikin. Meski bukunya baru dia baca nggak sampai satu bab, tapi Si Doel kalo cerita udah kayak penulisnya sendiri. Seolah udah pernah baca ratusan kali. Padahal yang diomongin cuma bab 1 doang.

Di kampus, dia udah dikenal sama temen-temennya sampai mahasiswa-mahasiswa jurusan lain. Kalo udah nyebut nama Si Doel, pasti langsung segan tuh anak-anak sekampus. Khususnya yang IPK-nya dibawah 2,5 dan lulusnya agak molor dikit.

Tapi Si Doel sebenernya cuma keren pas di kampus aja. Kalau temen-temennya pengen main ke rumahnya, dia nggak pernah mau. Mungkin malu, kalo dirumah, Si Doel cuma jadi bahan omelan Emaknya. Gimana nggak diomeli tiap hari, wong tiap pagi nggak pernah bangun pagi. Kuliahnya masuk jam 8, eh Si Doel minimal bangun jam 10an. Udah gitu, nggak pernah peduli kalo Emaknya yang udah single parent itu kerjaannya dirumah banyak. Mulai pagi masak buatin sarapan Si Doel dan adik-adiknya, trus bersih-bersih, cuci piring, cuci baju, ke pasar, trus nyiapin bahan-bahan buat jualan martabak manis pas malemnya. Semuanya nggak ada yang dibantuin sama Si Doel! Untung adik-adiknya udah pada ngerti kalo Emaknya patut dikasihani. Itulah kenapa Si Doel nggak suka temennya main kerumahnya. Dia selalu ngeles kalo temennya tanya alamat. Emang beda banget sama pas dia di kampus. Beuugh… nggak ada temennya yang nggak hormat ama dia.

Jangan tanya nilai kuliah Si Doel. Meski keliatan intelek kalo pas ngomongin pemikiran Karl Marx dan Nietzsche, Si Doel nilai kuliahnya di Jurusan Sosiologi hampir nggak ada yang diatas C+. Entahlah, kenapa dia hanya keliatan cerdas diluar kelas aja. Seperti pas orasi waktu demo hari Buruh misalnya. Temen-temen punk-nya yang lain sampai kagum sama Si Doel. Kata-katanya sangat radikal dan menggugah. Padahal Si Doel emang udah lama ngafalin lirik-lirik lagu punk yang bisa dikutip buat orasi.

Suatu ketika Si Doel udah diambang batas D.O. Udah lebih dari 7 tahun waktu berlalu dihabiskan untuk hidup dikampus. Semua temen-temen seangkatannya sudah pada nikah dan punya anak, sedangkan Si Doel masih ada punya tanggungan 13 SKS yang belum lulus. Bahkan ada mata kuliah yang udah diulang sampai 3 kali tetep aja nggak lulus-lulus. Kalo ditanya ama dosennya kenapa kok nggak lulus-lulus, dia jawabnya standard banget, “Pengen lebih mendalami aja bu…” katanya.

Kini surat D.O udah ditangan Si Doel. Surat itu wajib dia kasih ke Emaknya yang jadi musuh besarnya kalo pas dirumah. Padahal Emaknya tuh udah mati-matian nabung buat bayar SPP -nya Si Doel tiap semester dari hasil jualan martabak. Babe-nya udah meninggal sejak Si Doel masih kecil, jadi bisa dibayangkan betapa berat tantangan Emaknya. Tapi gimanapun juga Si Doel nggak terlalu mikir itu. Cari-cari alesan buat emaknya mah gampang, katanya. Yang dia pikirin tuh, justru gimana kalau sampai temen-temennya tau bahwa Si Doel ternyata di-D.O dari jurusan Sosiologi-nya. Kan malu kalo sampe temen-temen yang selama ini menganggap Si Doel paling hebat wawasannya, eh malah di DO.

Akhirnya Si Doel memutuskan membuat alibi. Dia bikin alasan kalau dia sebenernya bukan di D.O., tapi dia sendiri yang menyatakan putus kuliah karena dia sadar kalau kampus adalah bentuk tirani yang berkedok pendidikan. Dia bilang ke temen-temennya kalau sekolah adalah pembodohan dan pencucian otak biar orang-orang tunduk kepada penguasa. Karena omongan Si Doel emang meyakinkan, maka temen-temennya pun percaya. Si Doel selamat. Meski putus kuliah, kredibilitasnya tetap terjaga dimata teman-temannya.

Sejak itu Si Doel minta emaknya pindah kampus lain. Akhirnya dia juga nemu alesan yang pas buat Emaknya biar nggak over-sakit hati. Dia bilang kalau dosennya di kampus lamanya itu suka dendam alias “ngecingan” sama dia. Emaknya pun terhasut dan malah menggerutu menyalahkan dosen-dosen Si Doel.

Begitulah cerita tentang “Si Doel Anak Punk Sekolahan”. Kalau ada yang kesindir, mohon jangan baper. Anggap aja ini sinetron fiksi ilmiah ala FTV yang suka ditonton mbak-mbak pramuniaga kalau siang hari. The End.*[]

Oleh: Belinx Es-Aidi

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*